Saturday, December 25, 2010

SiaPa aKu di DePaN TUHANku

Subuhnya:

Di mana aku berada

Masih enak dalam kelambu rindu

Sambil berpoya-poya dengan waktu

Masa bagikan menderu

Langkah tiada arah tuju

Fikiran terus bercelaru terlupa

Aku semakin di hujung rindu

Siapa aku di depan Tuhanku….



Zuhurnya:

Aku lebih memikirkan kelaparan

Kehausan dan rehatku

Aku lebih mementingkan tuntutan jawatanku

Aku bertolak ansur dengan waktu

Aku gembira membilang keuntungan

Aku terlupa betapa besar kerugian

Jika aku menggadaikan sebuah ketaatan

Siapa aku di depan Tuhanku…



Asarnya:

Aku lupa warna masa

Cepat berubah bagaikan ditolak-tolak

Aku masih dengan secawan kopiku

Terlupa panas tidak di hujung kepala

Aku masih bercerita

Tentang si Tuah yang setia dan

Si Jebat yang derhaka

Siapa aku di depan Tuhanku…



Maghribnya:

Aku melihat warna malam

Tetapi aku masih berligar disebalik tabirnya

Mencari sisa-sisa keseronokan

Tidak terasa ruang masa yang singkat

Jalan yang bertongkat-tongkat

Ruginya bertingkat-tingkat

Siapa aku di depan Tuhanku….



Isyaknya:

Kerana masanya yang panjang

Aku membiarkan penat menghimpit dadaku

Aku membiarkan kelesuan menggangguku

Aku rela terlena sambil menarik selimut biru

Bercumbu-cumbu dengan waktuku

Siapa aku di depan Tuhanku….

Kini aku menjadi tertanya-tanya

Sampai bila aku akan melambatkan sujudku

Apabila azan berkumandang lagi

Aku tidak akan membiarkan masjid manjadi sepi

Kerana dihujung hidup ada mati

Bagaimana jenazah akan dibawa sembahyang

Di sini jika ruangku dibiarkan kosong

Jika wajahku menjadi asing

Pada mentari dan juga bintang-bintang

*Peringatan kepada diri sendiri

1 comment:

  1. salam

    puisi yg menarik, maksud yg mendalam. terkesan.

    ReplyDelete